Kasus peredaran dan penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang justru cenderung meningkat selama bulan Ramadhan menurut Direktur Reserse Narkoba Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

“Kemungkinan para pelaku mengira bahwa petugas di bulan puasa berkurang di lapangan, ternyata kita justru bulan puasa sambil nunggu sahur bergerak terus,” kata Direktur Reserse Narkoba Polda DIY Komisaris Besar Polisi Wisnu Widarto di Yogyakarta, Sabtu.

Sejak awal bulan Ramadhan, ia menjelaskan, Polda DIY telah mengungkap kasus-kasus berkenaan dengan peredaran sabu-sabu serta narkotika jenis lain seperti tembakau gorila.

Dalam kasus perdaran tembakau gorila yang dirilis Kamis (31/5), polisi menyita sampai 1.450 gram narkotika golongan I yang dipasarkan melalui instagram dan dikirimkan menggunakan jasa pengiriman barang.

“Ada yang tidak kita ekspose ya, sabu ada juga kemarin kita ungkap juga,” kata Wisnu.

Daerah rawan peredaran atau transaksi narkoba di Yogyakarta, menurut Wisnu, tidak lagi terfokus di tempat hiburan malam atau kawasan rumah-rumah indekos.

“Sudah meluas, tidak selalu di rumah indekos atau di lingkungan kampus,” kata dia.

Polda DIY, dia melanjutkan, telah menetapkan empat kecamatan dengan tingkat kerawanan tertinggi dalam peredaran narkoba di DIY yakni Kecamatan Depok di Kabupaten Sleman diikuti Kecamatan Kasihan di Kabupaten Bantul, Kecamatan Wonosari di Kabupaten Gunung Kidul, dan Kecamatan Gondokusuman di Kota Yogyakarta.

“Urutan ini berdasarkan hasil pengungkapan kami di lapangan, selanjutnya diklasifikasi yang mana yang paling sering kasus peredaran narkobanya,” kata dia.

Namun Kepala Bidang Pemberantasan Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) DIY Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Mujiyana mengatakan di Yogyakarta hingga saat ini relatif tidak ada bandar narkoba.

Para pengedar narkoba di Yogyakarta, menurut dia, selama ini hanya mendapatkan pasokan dari luar daerah.

“Kerap mendapat pasokan dari luar daerah seperti Temanggung, Boyolali, atau Magelang,” kata Mujiyana.

Editor: Maryati

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here